Sejarah AMD dari Bangkit, Jatuh, dan Kini Mendominasi

Bagikan Artikel Ini
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on pinterest
Share on telegram
Share on email
Share on print

Kali ini Computory akan berbagi kisah sejarah AMD, mulai dari awal mula, kebangkitan, kejatuhan, hingga statusnya kini yang bisa dibilang hampir mendominasi pasar CPU dan lepas dari bayang-bayang intel.

Artikel ini disadur dan dialihbahasakan dari artikel yang terbit pertama kali di Techspot berjudul “The Rise, Fall and Revival of AMD.”

AMD adalah salah satu perancang tertua dari mikroprosesor skala besar dan telah menjadi subyek perdebatan polarisasi di antara para penggemar teknologi selama hampir 50 tahun.

Ceritanya menjadi kisah yang mendebarkan – dipenuhi dengan kesuksesan heroik, kesalahan yang bodoh, dan saat di mana mereka hampir jatuh dan nyaris mengalami kehancuran.

Di mana perusahaan semikonduktor lain datang dan pergi, AMD telah melewati banyak badai dan bertempur dalam banyak pertempuran, baik itu di ruang rapat, pengadilan, dan juga di toko-toko.

Dalam artikel ini kita akan meninjau kembali masa lalu perusahaan, memeriksa liku-liku jalan menuju masa kini, dan bertanya-tanya apa yang akan terjadi di masa depan bagi veteran Silicon Valley ini.

Kebangkitan AMD

Untuk memulai cerita kita, kita perlu memutar kembali dan menuju Amerika dan akhir 1950-an. Berkembang setelah tahun-tahun sulit Perang Dunia II, inilah waktu dan tempatnya jika Anda ingin mengalami garis depan inovasi teknologi.

Perusahaan seperti Bell Laboratories, Texas Instruments, dan Fairchild Semiconductor mempekerjakan insinyur terbaik, dan menghasilkan banyak hal pertama: transistor junction bipolar, sirkuit terintegrasi, dan MOSFET (transistor efek medan semikonduktor oksida logam).

Para teknisi muda ini ingin meneliti dan mengembangkan produk yang lebih menarik, tetapi dengan manajer senior yang berhati-hati yang memperhatikan saat-saat dunia sedang ketakutan dan tidak stabil, rasa frustrasi di antara para insinyur tersebut semakin meningkatkan keinginan untuk memulau usaha sendiri.

Maka, pada tahun 1968, dua karyawan Fairchild Semiconductor, Robert Noyce dan Gordon Moore, keluar dari perusahaan dan membangun jalan mereka sendiri. N M Electronics membuka pintunya pada musim panas itu, untuk diubah namanya hanya beberapa minggu kemudian menjadi Integrated Electronics – disingkat Intel.

Yang lain mengikuti dan kurang dari setahun kemudian, 8 orang lagi pergi dan bersama-sama mereka mendirikan perusahaan desain dan manufaktur elektronik mereka sendiri: Advanced Micro Devices (AMD, tentu saja).

Grup ini dipimpin oleh Jerry Sanders, mantan direktur pemasaran Fairchild. Mereka mulai dengan mendesain ulang bagian-bagian dari Fairchild dan National Semiconductor daripada mencoba bersaing secara langsung dengan perusahaan seperti Intel, Motorola, dan IBM (yang menghabiskan banyak uang untuk penelitian dan pengembangan sirkuit terintegrasi baru).

Dari awal yang sederhana ini, dan perpindahan cepat dari Santa Clara ke Sunnyvale (Silicon Valley di California), AMD menawarkan produk yang mengedepankan peningkatan efisiensi, toleransi stres, dan kecepatan dalam beberapa bulan. Microchip ini dirancang untuk memenuhi standar kualitas militer AS, yang terbukti merupakan keuntungan besar dalam industri komputer yang masih muda, di mana keandalan dan konsistensi produksinya sangat bervariasi.

Pada saat Intel merilis mikroprosesor 8-bit pertama mereka (8008) pada tahun 1974, AMD adalah perusahaan publik dengan portofolio lebih dari 200 produk – seperempatnya merupakan desain mereka sendiri, termasuk chip RAM, penghitung logika, dan bit. shifter.

Tahun berikutnya melihat sekumpulan model baru: rangkaian terintegrasi (IC) Am2900 mereka sendiri dan 2 MHz 8-bit Am9080, salinan rekayasa ulang dari CPU penerus Intel 8008. Yang pertama adalah kumpulan komponen yang sekarang ada terintegrasi penuh dalam CPU dan GPU, tetapi 35 tahun yang lalu, unit logika aritmatika dan pengontrol memori semuanya merupakan chip terpisah.

Plagiarisme terang-terangan dari desain Intel mungkin tampak agak mengejutkan menurut standar saat ini, tetapi itu lumrah terjadi di masa-masa awal microchip. Klon CPU akhirnya berganti nama menjadi 8080A, setelah AMD dan Intel menandatangani perjanjian lisensi silang pada tahun 1976. Anda akan membayangkan ini akan memakan biaya cukup banyak, tetapi perjanjian itu hanya bernilai $ 325.000 ($ 1,65 juta dalam dolar hari ini).

Kesepakatan itu memungkinkan AMD dan Intel membanjiri pasar dengan chip yang sangat menguntungkan, dengan harga eceran lebih dari $ 350 atau dua kali lipat dari pembelian ‘militer’. Prosesor 8085 (3 MHz) diikuti pada tahun 1977, dan segera bergabung dengan 8086 (8 MHz). Perbaikan desain dan manufaktur menyebabkan 8088 (5 hingga 10 MHz) muncul pada tahun 1979, tahun yang sama yang juga melihat produksi dimulai di fasilitas AMD Austin, Texas.

Ketika IBM mulai berpindah dari sistem mainframe ke apa yang disebut komputer pribadi (PC) pada tahun 1982, perusahaan memutuskan untuk melakukan outsourcing suku cadang daripada mengembangkan prosesor sendiri. Intel 8086, prosesor x86 pertama, dipilih dengan ketentuan yang tegas bahwa AMD bertindak sebagai sumber sekunder untuk menjamin pasokan konstan untuk PC / AT IBM.

Kontrak antara AMD dan Intel ditandatangani pada bulan Februari tahun itu, dengan yang pertama memproduksi prosesor 8086, 8088, 80186, dan 80188 – tidak hanya untuk IBM, tetapi untuk banyak klon IBM yang berkembang biak (Compaq hanya salah satunya) . AMD juga mulai memproduksi Intel 80286 16-bit, yang diberi lencana sebagai Am286, menjelang akhir tahun 1982.

Ini akan menjadi prosesor PC desktop pertama yang benar-benar signifikan, dan sementara model Intel umumnya berkisar antara 6 hingga 10 MHz, AMD memulai pada 8 MHz dan mencapai setinggi 20 MHz. Ini tidak diragukan lagi menandai dimulainya pertempuran untuk dominasi CPU antara dua pembangkit tenaga listrik Silicon Valley; apa yang dirancang Intel, AMD hanya mencoba membuatnya lebih baik.

Periode ini mewakili pertumbuhan besar dari pasar PC yang masih muda, dan mencatat bahwa AMD telah menawarkan Am286 dengan peningkatan kecepatan yang signifikan selama 80286, Intel berusaha menghentikan AMD di jalurnya. Ini dilakukan dengan mengecualikan mereka dari mendapatkan lisensi untuk prosesor 386 generasi berikutnya.

AMD menggugat, tetapi arbitrase membutuhkan waktu empat setengah tahun untuk menyelesaikannya, dan sementara keputusan tersebut menemukan bahwa Intel tidak berkewajiban untuk mentransfer setiap produk baru ke AMD, diputuskan bahwa intel telah melanggar perjanjian tersirat tentang itikad baik.

Penolakan lisensi Intel terjadi selama periode kritis, tepat saat pasar IBM PC menggelembung dari 55% menjadi 84%. Dibiarkan tanpa akses ke spesifikasi prosesor baru, AMD membutuhkan waktu lebih dari lima tahun untuk merekayasa ulang 80386 menjadi Am386. Setelah selesai, sekali lagi terbukti lebih dari cocok untuk model Intel. Di mana yang asli 386 memulai debutnya hanya pada 12 MHz pada tahun 1985, dan kemudian berhasil mencapai 33 MHz, versi paling atas dari Am386DX diluncurkan pada tahun 1989 pada kecepatan 40 MHz.

Kesuksesan Am386 diikuti oleh rilis Am486 40 MHz yang sangat kompetitif di tahun 1993, yang menawarkan kinerja sekitar 20% lebih banyak daripada Intel 33 MHz i486 dengan harga yang sama. Ini akan direplikasi di seluruh jajaran 486, dan sementara Intel 486DX mencapai 100 MHz, AMD menawarkan (agak bisa diprediksi pada tahap ini) opsi 120 MHz yang lebih tajam. Untuk lebih menggambarkan keberuntungan AMD dalam periode ini, pendapatan perusahaan berlipat ganda dari hanya lebih dari $ 1 miliar pada tahun 1990 menjadi lebih dari $ 2 miliar pada tahun 1994.

Pada tahun 1995, AMD memperkenalkan prosesor Am5x86 sebagai penerus 486, menawarkannya sebagai peningkatan langsung untuk komputer lama. Am5x86 P75 + memiliki frekuensi 150 Mhz, dengan kinerja referensi ‘P75’ yang mirip dengan Intel Pentium 75. Tanda ‘+’ menandakan bahwa chip AMD sedikit lebih cepat pada matematika integer dibandingkan pesaing.

Untuk mengatasi hal ini, Intel mengubah konvensi penamaan untuk menjauhkan diri dari produk pesaing dan vendor lainnya. Am5x86 menghasilkan pendapatan yang signifikan untuk AMD, baik dari penjualan baru maupun untuk peningkatan dari mesin 486. Seperti pada Am286, 386 dan 486, AMD terus memperluas cakupan pasar suku cadang dengan menawarkannya sebagai solusi tertanam.

Pada Maret 1996, prosesor pertama diperkenalkan, yang dikembangkan sepenuhnya oleh insinyur AMD sendiri: 5k86, yang kemudian diubah namanya menjadi K5.

Chip tersebut dirancang untuk bersaing dengan Intel Pentium dan Cyrix 6×86, dan eksekusi yang kuat dari proyek ini sangat penting bagi AMD – chip tersebut diharapkan memiliki unit floating point yang jauh lebih kuat daripada Cyrix dan hampir sama dengan Pentium 100, sedangkan kinerja integer menargetkan Pentium 200.

Pada akhirnya, itu adalah kesempatan yang terlewatkan, karena proyek tersebut dirundung masalah desain dan manufaktur. Hal ini mengakibatkan CPU tidak memenuhi tujuan frekuensi dan performa, dan datang terlambat ke pasar, menyebabkan penjualan yang buruk.

Pada saat ini, AMD telah menghabiskan $857 juta dalam bentuk saham kepada NexGen, sebuah perusahaan chip fabless kecil (khusus desain) yang prosesornya dibuat oleh IBM. AMD K5 dan chip developmental K6 memiliki masalah penskalaan pada kecepatan clock yang lebih tinggi (~ 150 MHz dan lebih tinggi) sementara Nx686 milik NexGen telah mendemonstrasikan kecepatan inti 180 MHz. Setelah pembelian, nama Nx686 berubah menjadi AMD K6 dan pengembangan dari chip asli tidak dilanjutkan.

K6-2 memperkenalkan 3DNow! SIMD (instruksi tunggal, banyak data / Single Instruction, Multiple Data).

Kenaikan AMD mencerminkan penurunan Intel, dari permulaan awal arsitektur K6, yang diadu melawan Pentium, Pentium II dan (sebagian besar diganti) dari Pentium III Intel. K6 menghasilkan percepatan kesuksesan AMD, karena keberadaan dan kemampuannya dilakukan oleh mantan karyawan Intel, Vinod Dham (alias “Bapak Pentium”), yang meninggalkan Intel pada tahun 1995 untuk bekerja di NexGen.

Ketika K6 diluncurkan pada tahun 1997, CPU tersebut mewakili alternatif yang layak untuk Pentium MMX. K6 berkembang dari kecepatan 233 MHz pada langkah awal, menjadi 300 MHz untuk revisi “Little Foot” pada Januari 1998, 350 MHz dalam “Chomper” K6-2 pada bulan Mei 1998, dan kecepatan yang menakjubkan sebesar 550 MHz pada September 1998 dengan revisi “Chomper Extended”.

K6-2 memperkenalkan set instruksi 3DNow! SIMD (Single Instruction, Multiple Data) dari AMD. Pada dasarnya sama dengan SSE Intel, CPU tersebut menawarkan rute yang lebih mudah untuk mengakses kapabilitas floating point CPU; sisi negatifnya adalah programmer perlu memasukkan instruksi baru ke dalam kode baru, selain patch dan kompiler yang perlu ditulis ulang untuk memanfaatkan fitur tersebut.

Seperti K6 generasi awal, K6-2 mewakili nilai yang jauh lebih baik daripada pesaing, seringkali harganya setengah dari chip Pentium Intel. Iterasi terakhir K6, K6-III, adalah CPU yang lebih rumit, dan jumlah transistor sekarang mencapai 21,4 juta – naik dari 8,8 juta pada K6 pertama, dan 9,4 juta untuk K6-II.

Ini menggabungkan PowerNow! AMD, yang secara dinamis mengubah kecepatan clock sesuai dengan beban kerja. Dengan kecepatan clock yang akhirnya mencapai 570MHz, K6-III cukup mahal untuk diproduksi dan memiliki masa pakai yang relatif pendek yang dipotong pendek dengan kedatangan K7 yang lebih cocok untuk bersaing dengan Pentium III dan seterusnya.

1999 adalah puncak dari zaman keemasan AMD – kedatangan prosesor K7, bermerek Athlon, menunjukkan bahwa mereka benar-benar bukan lagi pilihan tiruan yang murah.

Mulai dari 500 MHz, CPU Athlon menggunakan Slot A (EV6) baru dan bus sistem internal baru yang berlisensi dari DEC yang beroperasi pada 200MHz, melampaui 133MHz yang ditawarkan Intel pada saat itu. Juni 2000 menghadirkan Athlon Thunderbird, CPU yang disukai oleh banyak orang karena kemampuan overclocknya, yang menggabungkan dukungan RAM DDR dan cache on-die Level 2 kecepatan penuh.

Thunderbird dan penerusnya (Palomino, Thoroughbred, Barton, dan Thorton), melawan Intel Pentium 4 selama lima tahun pertama milenium, biasanya dengan harga yang lebih rendah tetapi selalu dengan kinerja yang lebih baik. Athlon ditingkatkan pada bulan September 2003 dengan K8 (nama kode ClawHammer), lebih dikenal sebagai Athlon 64, karena menambahkan ekstensi 64-bit ke set instruksi x86.

Episode ini biasanya dikutip sebagai momen menentukan AMD. Sementara itu melonjak ke depan, pendekatan MHz-dengan-biaya apapun dari arsitektur Netburst Intel diekspos sebagai contoh klasik dari jalan buntu pengembangan.

Penghasilan dan pendapatan operasional sama-sama bagus untuk perusahaan yang relatif kecil. Meskipun belum menyamai tingkat pendapatan Intel, AMD dipenuhi dengan kesuksesan dan haus akan lebih banyak lagi kesuksesan. Tetapi ketika Anda berada di puncak gunung tertinggi, dibutuhkan setiap upaya untuk tetap di sana – jika tidak, kejatuhan akan lebih mudah tiba.

Kejatuhan AMD

Tidak ada peristiwa tunggal yang menyebabkan jatuhnya AMD dari posisinya yang tinggi. Krisis ekonomi global, salah urus internal, prediksi keuangan yang buruk, korban dari kesuksesannya sendiri, keberuntungan dan kesalahan Intel – semua ini berperan, dalam satu atau lain cara.

Tapi mari kita mulai melihat bagaimana masalahnya dimulai pada awal tahun 2006. Pasar CPU penuh dengan penawaran dari AMD dan Intel, tetapi yang pertama memiliki yang seperti seri Athlon 64 FX berbasis K8 yang luar biasa. FX-60 adalah dual-core 2,6 GHz, sedangkan FX-57 adalah single core, tetapi berjalan pada 2,8 GHz.

Keduanya berada di atas segalanya, seperti yang ditunjukkan oleh ulasan pada saat itu. Harganya sangat mahal, dengan FX-60 dijual dengan harga lebih dari $ 1.000, tapi begitu juga CPU terbaik Intel, 3,46 GHz Pentium Extreme Edition 955. AMD tampaknya memiliki keunggulan di pasar workstation / server juga , dengan chip Opteron mengungguli prosesor Intel Xeon.

Masalah bagi Intel adalah arsitektur Netburst mereka, yang kecepatan clock yang sangat tinggi agar dapat bersaing, yang pada gilirannya meningkatkan konsumsi daya dan keluaran panas. Desainnya telah mencapai batasnya dan tidak lagi memenuhi syarat, jadi Intel menghentikan pengembangannya dan beralih ke arsitektur CPU Pentium Pro / Pentium M yang lebih lawas untuk membangun penerus Pentium 4.

BACA JUGA  Apa fungsi Mouse pada Komputer dan Laptop ?

Inisiatif pertama kali menghasilkan desain Yonah untuk platform seluler dan kemudian arsitektur Conroe dual-core untuk desktop, pada Agustus 2006. Karena Intel ingin menyelamatkan muka, mereka menurunkan nama Pentium ke model anggaran kelas bawah dan menggantinya dengan Core – – Dominasi merek selama 13 tahun terhapus dalam sekejap.

Perpindahan ke desain chip berdaya rendah dan menghasilkan output tinggi akhirnya menjadi idealnya yang cocok untuk banyak pasar yang berkembang dan hampir dalam semalam, Intel mengambil mahkota kinerja di sektor mainstream dan antusias.

Pada akhir tahun 2006, AMD telah dengan tegas didorong dari puncak CPU, tetapi pada akhirnya keputusan manajerial yang membawa bencana yang mendorong mereka semakin terpuruk.

Tiga hari sebelum Intel meluncurkan Core 2 Duo, AMD mengumumkan langkah yang telah sepenuhnya disetujui oleh CEO saat itu, Hector Ruiz (Sanders telah pensiun 4 tahun sebelumnya). Pada 24 Juli 2006, AMD mengumumkan bahwa mereka bermaksud untuk mengakuisisi pabrikan kartu grafis ATI Technologies, dalam kesepakatan senilai $ 5,4 miliar (terdiri dari $ 4,3 miliar dalam bentuk tunai dan pinjaman, dan $ 1,1 miliar yang diperoleh dari 58 juta saham).

Kesepakatan itu merupakan pertaruhan finansial yang besar, mewakili 50% dari kapitalisasi pasar AMD pada saat itu, dan meskipun pembelian itu masuk akal, harganya sama sekali tidak.

ATI dinilai terlalu tinggi, karena mereka (dan juga Nvidia) tidak memiliki apa pun yang mendekati pendapatan sebesar itu. ATI juga tidak memiliki lokasi manufaktur – nilainya hampir seluruhnya didasarkan pada kekayaan intelektual.

AMD akhirnya mengakui kesalahan ini ketika mereka menyerap $ 2,65 miliar dalam write-downs karena terlalu tinggi menilai penilaian ATI.

Untuk memperparah kurangnya pandangan ke depan manajemen, Imageon, divisi grafis genggam ATI, dijual ke Qualcomm dengan harga $ 65 juta. Divisi itu sekarang dinamai Adreno, sebuah anagram dari “Radeon” dan komponen integral dari Snapdragon SoC (yang sekarang merajai pasar mobile, bayangkan!).

Xilleon, SoC 32-bit untuk TV Digital dan kotak kabel TV, dijual ke Broadcom seharga $ 192,8 juta.

Selain menghabiskan uang, tanggapan AMD pada arsitektur baru Intel sangat mengecewakan. Dua minggu setelah rilis Core 2, Presiden dan COO AMD, Dirk Meyer, mengumumkan finalisasi prosesor AMD K10 Barcelona yang baru. Ini akan menjadi langkah menentukan mereka di pasar server, karena ini adalah CPU quad core yang lengkap, sedangkan pada saat itu, Intel hanya memproduksi chip Xeon dual core.

Chip Opteron baru kemudian muncul pada bulan September 2007, yang mendapatkan sambutan meriah dari pasar, tetapi alih-alih mencuri perhatian Intel, pihak AMD justru disibukkan dengan penemuan bug yang dalam keadaan langka dapat mengakibatkan penguncian saat melibatkan penulisan nested cache. Langka atau tidak, bug yang dinamakan TLB tersebut ‘sukses’ menghentikan produksi AMD K10.

Sementara itu, patch BIOS yang dapat menyembuhkan masalah pada prosesor tersebut, akan melakukannya dengan konsekuensi kehilangan sekitar 10% kinerja. Pada saat CPU ‘B3 stepping’ yang direvisi dikirim 6 bulan kemudian, kerusakan telah terjadi, baik dalam penjualan maupun reputasi.

Setahun kemudian, menjelang akhir tahun 2007, AMD membawa desain quad-core K10 ke pasar desktop. Pada saat itu, Intel terus maju dan telah merilis Core 2 Quad Q6600 yang legendaris.

Di atas kertas, K10 adalah desain yang lebih unggul – keempat inti berada dalam cetakan yang sama, tidak seperti Q6600 yang menggunakan dua cetakan terpisah pada paket yang sama. Namun, AMD berjuang untuk mencapai kecepatan clock yang diharapkan, dan versi terbaik dari CPU baru hanya 2,3 GHz. Itu lebih lambat, meskipun hanya sebesar 100 MHz, dibandingkan Q6600, tapi juga sedikit lebih mahal.

Tetapi aspek yang paling membingungkan dari semuanya adalah keputusan AMD untuk keluar dengan nama model baru: Phenom. Intel beralih ke Core karena Pentium telah identik dengan harga dan daya yang berlebihan, dan memiliki kinerja yang relatif buruk. Di sisi lain, Athlon adalah nama yang sangat dikenal oleh para penggemar komputasi dan memiliki kecepatan yang sesuai dengan reputasinya. Versi pertama Phenom sebenarnya tidak buruk – hanya saja tidak sebagus Core 2 Quad Q6600, produk yang sudah tersedia, ditambah Intel juga memiliki penawaran yang lebih cepat di pasar.

Anehnya, AMD tampaknya melakukan upaya sadar untuk tidak beriklan. Mereka juga tidak memiliki kehadiran di sisi perangkat lunak bisnis; cara yang sangat menarik untuk menjalankan bisnis, apalagi yang berjuang di perdagangan semikonduktor.

Tapi tidak ada ulasan tentang era ini dalam sejarah AMD yang akan lengkap tanpa mempertimbangkan tindakan anti-persaingan Intel. Pada titik ini, AMD tidak hanya melawan chip Intel, tetapi juga aktivitas monopoli perusahaan, termasuk membayar OEM dalam jumlah besar – total sejumlah milyaran – untuk secara aktif menjaga CPU AMD tersingkir dari pasar PC.

Pada kuartal pertama tahun 2007, Intel membayar Dell $ 723 juta untuk tetap menjadi penyedia tunggal prosesor dan chipsetnya – yang merupakan 76% dari total pendapatan operasional perusahaan sebesar $ 949 juta.

AMD kemudian akan memenangkan penyelesaian hukum sebesar $ 1,25 miliar dalam masalah ini, yang terbilang rendah, tetapi mungkin diperburuk oleh fakta bahwa pada saat Intel melakukan kecurangan tersebut, AMD sendiri sebenarnya tidak dapat memasok CPU yang cukup untuk pelanggan yang ada.

Bukan berarti Intel perlu melakukan semua ini. Tidak seperti AMD, mereka memiliki penetapan tujuan jangka panjang yang kaku, serta keragaman produk dan IP yang lebih besar.

Mereka juga memiliki cadangan kas yang tidak seperti perusahaan lain: pada akhir dekade pertama milenium baru, Intel menarik lebih dari $ 40 miliar pendapatan dan $ 15 miliar pendapatan operasional. Ini menyediakan anggaran yang sangat besar untuk pemasaran, penelitian dan pengembangan perangkat lunak, serta pengecoran yang secara unik disesuaikan dengan produk dan jadwalnya sendiri. Faktor-faktor itu sendiri memastikan AMD wajib berjuang ekstra keras guna meraih pangsa pasar.

Kelebihan pembayaran multi-miliar dolar untuk ATI dan bunga pinjaman yang menyertai, penerus K8 yang mengecewakan, dan chip bermasalah yang datang terlambat ke pasar, semuanya merupakan pil pahit yang harus ditelan. Tapi masalah yang dialami AMD tidak berhenti sampai situ saja, tetapi akan menjadi lebih buruk.

Fase Limbung AMD

Pada tahun 2010, ekonomi global sedang berjuang untuk pulih dari krisis keuangan tahun 2008. AMD telah melepas divisi memori flashnya beberapa tahun sebelumnya, bersama dengan semua pabrik pembuat chipnya, yang mana mereka akhirnya menjadi GlobalFoundries, yang masih digunakan AMD untuk beberapa produknya.

Kira-kira 10% dari tenaga kerjanya telah dihilangkan, dan secara keseluruhan penghematan dan injeksi dana menandakan bahwa AMD dapat bekerja keras dan fokus sepenuhnya pada desain prosesor.

Alih-alih memperbaiki desain K10, AMD memulai dari awal dengan struktur baru, dan menjelang akhir 2011, arsitektur Bulldozer diluncurkan. Di mana K8 dan K10 adalah prosesor multi core, simultan multithread (SMT) sejati, sementara arsitektur baru ini digolongkan sebagai ‘multithreading berkelompok (clustered).’

AMD mengambil pendekatan “modular yang saling berbagi” dengan Bulldozer – setiap cluster (atau modul) berisi dua inti pemrosesan integer, tetapi tidak sepenuhnya independen. Mereka membagikan instruksi L1 dan cache data L2, fetch / decode, dan unit floating point.

AMD bahkan melangkah lebih jauh untuk membuang nama Phenom dan kembali ke masa kejayaan mereka di Athlon FX, dengan menamai CPU Bulldozer pertama sebagai AMD FX.

Ide di balik semua perubahan ini adalah untuk mengurangi ukuran chip secara keseluruhan dan membuatnya lebih hemat daya. Cetakan yang lebih kecil akan meningkatkan hasil fabrikasi, yang mengarah ke margin yang lebih baik, dan peningkatan efisiensi akan membantu meningkatkan kecepatan jam. Desain yang dapat diskalakan juga akan membuatnya cocok untuk pasar yang lebih luas.

Model terbaik dalam peluncuran Oktober 2011, FX-8510, menggunakan 4 cluster tetapi dipasarkan sebagai 8 core, 8 thread CPU. Pada era ini, prosesor memiliki beberapa kecepatan clock, dan frekuensi dasar FX-8150 adalah 3,6 GHz, dengan turbo clock 4,2 GHz.

Namun, chip itu berukuran 315 mm persegi dan memiliki konsumsi daya puncak lebih dari 125 W, sementara Intel telah merilis Core i7-2600K, yang merupakan CPU 4 inti, 8 thread tradisional, yang berjalan hingga 3,8 GHz. Secara signifikan lebih kecil dari chip AMD, dengan ukuran 216 mm persegi, dan menggunakan daya 30 W lebih sedikit.

Di atas kertas, FX baru seharusnya mendominasi, tetapi kinerjanya agak mengecewakan – kadang-kadang, kemampuan untuk menangani banyak thread akan bersinar, tetapi kinerja thread tunggal seringkali tidak lebih baik daripada kisaran Phenom yang ditetapkan untuk diganti, meskipun clock speed-nya jauh lebih superior.

Setelah menginvestasikan jutaan dolar untuk riset dan pengembangan Bulldozer, AMD jelas tidak akan meninggalkan desain tersebut, dan pembelian ATI sekarang mulai membuahkan hasil.

Dalam dekade sebelumnya, terobosan pertama AMD ke dalam paket gabungan CPU dan GPU, yang disebut Fusion, terlambat dipasarkan dan sangat lemah. Tetapi proyek tersebut memberi AMD sarana yang dapat digunakan untuk menangani pasar lain. Sebelumnya pada tahun 2011, arsitektur baru lainnya telah dirilis, yang diberi nama Bobcat.

Ditujukan untuk aplikasi berdaya rendah, seperti sistem tertanam (embedded), tablet, dan notebook; arsitektur Bocat merupakan desain yang berlawanan dengan Bulldozer: hanya sedikit saluran pipa dan tidak banyak lagi. Bobcat menerima pembaruan yang sangat dibutuhkan beberapa tahun kemudian, ke dalam arsitektur Jaguar, dan dipilih oleh Microsoft dan Sony untuk menjalankan Xbox One dan PlayStation 4 pada tahun 2013.

Meskipun margin keuntungan akan relatif tipis karena konsol biasanya dibangun dengan harga serendah mungkin, kedua platform dijual dalam jutaan dan ini menyoroti kemampuan AMD untuk membuat SoC khusus.

AMD terus merevisi desain Bulldozer selama bertahun-tahun – Piledriver menjadi yang pertama dan berhasil menelurkan FX-9550 (220 W, 5 GHz). Tetapi arsitektur selanjutnya, Steamroller dan versi terakhir, Excavator (diluncurkan pada 2011), lebih fokus pada pengurangan konsumsi daya, daripada menawarkan sesuatu yang baru.

Pada saat itu, struktur penamaan untuk CPU menjadi membingungkan. Phenom sudah lama mengundurkan diri dari buku sejarah, dan FX memiliki reputasi yang agak buruk. AMD meninggalkan nomenklatur itu dan hanya memberi label CPU desktop Excavator mereka sebagai seri A (A-series).

Divisi grafis AMD, yang menggunakan nama Radeon, juga memiliki beragam pasang surut keberhasilan. AMD mempertahankan nama merek ATI hingga 2010, kemudian mulai menggunakan nama merek mereka sendiri.

Mereka juga sepenuhnya menulis ulang arsitektur GPU yang dibuat oleh ATI pada akhir 2011, dengan merilis Graphics Core Next (GCN). Desain ini akan bertahan selama hampir 8 tahun, menemukan jalannya ke dalam konsol, PC desktop, workstation, dan server; itu masih digunakan sampai sekarang sebagai GPU terintegrasi dalam apa yang disebut prosesor APU AMD.

Prosesor GCN berkembang menjadi memiliki kinerja komputasi yang luar biasa, tetapi strukturnya bukanlah yang termudah untuk mendapatkan yang terbaik darinya. Versi paling kuat yang pernah dibuat AMD, GPU Vega 20 di Radeon VII, memiliki daya pemrosesan 13,4 TFLOP dan bandwidth 1024 GB / s – tetapi dalam game, itu tidak bisa mencapai kinerja puncak yang sama dengan yang terbaik dari Nvidia .

Produk Radeon sering kali datang dengan reputasi panas, berisik, dan sangat haus daya. Iterasi awal GCN, yang hadir pada HD 7970, membutuhkan daya lebih dari 200 W pada beban penuh – tetapi itu dibuat pada node proses yang relatif besar, 28nm TSMC. Pada saat GCN telah mencapai puncak siklusya, dalam bentuk Vega 10, chip yang dibuat oleh GlobalFoundries pada node 14nm mereka, tetapi kebutuhan daya tidak menjadi lebih baik dengan Radeon RX Vega 64 mengkonsumsi maksimum hampir 300 W.

Meskipun AMD memiliki pilihan produk yang layak, mereka tidak sebagus yang seharusnya, dan mereka berjuang untuk mendapatkan cukup pemasukan.

Tahun Fiskal Pendapatan ($ billion) Margin Kotor Pendapatan Operasional ($ million) Pendapatan Bersih ($ million)
2016 4.27 23% -372 -497
2015 4.00 27% -481 -660
2014 5.51 33% -155 -403
2013 5.30 37% 103 -83
2012 5.42 23% -1060 -1180
2011 6.57 45% 368 491

Pada akhir tahun 2016, neraca perusahaan telah mengalami kerugian selama 4 tahun berturut-turut (keuangan tahun 2012 terpukul oleh penghapusan akhir GlobalFoundries sebesar $ 700 juta). Hutang masih tinggi, bahkan dengan penjualan pengecoran dan cabang lainnya, dan bahkan keberhasilan paket sistem di Xbox dan PlayStation tidak memberikan bantuan yang cukup.

Dilihat dari nilai nominal, AMD tampak berada dalam masalah besar.

Kebangkitan (kembali) AMD dengan Ryzen

Dengan tidak ada yang tersisa untuk dijual dan tidak ada tanda-tanda investasi besar datang untuk menyelamatkan mereka, AMD hanya bisa melakukan satu hal: restrukturisasi. Pada tahun 2012, mereka merekrut dua orang yang akan datang untuk memainkan peran penting dalam kebangkitan perusahaan semikonduktor tersebut.

Jim Keller, mantan arsitek utama untuk jajaran K8, telah kembali setelah 13 tahun absen dan mulai memimpin dua proyek: satu desain berbasis ARM untuk pasar server, yang lain arsitektur x86 standar, dengan Mike Clark (yang memimpin perancangan Bulldozer) sebagai arsitek utama.

Bergabung dengannya adalah Lisa Su, yang pernah menjadi Wakil Presiden Senior dan Manajer Umum di Freescale Semiconductors. Dia mengambil posisi yang sama di AMD dan secara umum dikreditkan, bersama dengan Presiden Rory Read, sebagai yang berada di belakang pergerakan perusahaan ke pasar di luar PC, terutama konsol.

Dua tahun setelah restorasi Keller di bagian R&D AMD, CEO Rory Read mundur dan pemegang posisi SVP / GM dinaikkan. Dengan gelar doktor di bidang teknik elektronik dari MIT dan telah melakukan penelitian tentang SOI (silicon-on-insulator) MOSFET, Su memiliki latar belakang akademis dan pengalaman industri yang dibutuhkan untuk mengembalikan AMD ke masa kejayaannya. Tetapi tidak ada yang terjadi dalam semalam di dunia prosesor skala besar – desain chip membutuhkan waktu beberapa tahun, paling cepat, sebelum siap dipasarkan. AMD harus mengatasi badai sampai rencana seperti itu bisa membuahkan hasil.

BACA JUGA  Harga Hardisk Eksternal 120GB Terbaru 2020

Sementara AMD terus berjuang, Intel semakin kuat. Node arsitektur inti dan proses fabrikasi telah matang dengan baik, dan pada akhir 2016, mereka membukukan pendapatan hampir $ 60 miliar. Selama beberapa tahun, Intel telah mengikuti pendekatan ‘tick-tock’ untuk pengembangan prosesor: ‘tick’ akan menjadi arsitektur baru, sedangkan ‘tock’ akan menjadi perbaikan proses, biasanya dalam bentuk node yang lebih kecil. .

Namun, tidak semuanya berjalan baik di belakang layar, meskipun keuntungan besar dan dominasi pasar hampir total. Pada tahun 2012, Intel diharapkan akan merilis CPU pada node 10nm mutakhir dalam waktu 3 tahun. Tock khusus yang diharapkan itu tidak pernah terjadi. CPU 14nm pertama mereka, menggunakan arsitektur Broadwell, muncul pada 2015 dan node serta desain fundamental tetap ada selama setengah dekade.

Para insinyur di bagian pengecoran berulang kali mengalami masalah hasil dengan 10nm, memaksa Intel untuk menyempurnakan proses dan arsitektur yang lebih lama setiap tahun. Kecepatan clock dan konsumsi daya semakin meningkat, tetapi tidak ada desain baru yang muncul. Para pengguna PC dibiarkan dalam pilihan yang membuat frustrasi: memilih sesuatu dari garis Core yang kuat, tetapi membayar harga yang lumayan tinggi, atau memilih FX / A-series yang lebih lemah dan lebih murah.

Tapi AMD diam-diam telah membangun satu set kartu pemenang dan memainkan tangan mereka pada Februari 2016, di acara tahunan E3. Menggunakan reboot Doom yang ditunggu-tunggu sebagai platform pengumuman, arsitektur Zen yang benar-benar baru terungkap ke publik.

Sangat sedikit yang dikatakan tentang desain segar selain frasa seperti ‘multithreading simultan’ (SMT), ‘cache bandwidth tinggi’, dan ‘desain finFET hemat energi.’ Detail lebih lanjut diberikan selama Computex 2016, termasuk target peningkatan 40% dari arsitektur Excavator.

Untuk mengatakan ini ambisius akan menjadi sebuah pernyataan yang meremehkan – terutama mengingat fakta bahwa AMD telah memberikan peningkatan 10% sederhana dengan setiap revisi desain Bulldozer.

Mereka akan membutuhkan waktu 12 bulan lagi sebelum chip benar-benar muncul, tetapi ketika itu muncul, rencana jangka panjang yang disimpan AMD akhirnya jelas.

Setiap desain perangkat keras baru membutuhkan perangkat lunak yang tepat untuk menjualnya, tetapi CPU multi-thread menghadapi perjuangan yang berat. Meskipun konsol menggunakan CPU 8-core, sebagian besar game masih baik-baik saja dengan hanya 4.

Alasan utamanya adalah dominasi pasar Intel dan desain chip AMD di Xbox One dan PlayStation 4. Intel telah merilis kembali CPU 6-core pertama mereka. pada tahun 2010, tetapi harganya sangat mahal (hampir $ 1.100). Yang lain dengan cepat muncul, tetapi akan membutuhkan tujuh tahun lagi sebelum Intel menawarkan prosesor hexa-core yang benar-benar terjangkau, Core i5-8400, dengan harga di bawah $ 200.

Masalah dengan prosesor konsol adalah bahwa tata letak CPU terdiri dari dua CPU 4-core dalam cetakan yang sama, dan ada latensi tinggi antara dua bagian chip. Jadi, pengembang game cenderung menyimpan thread mesin di salah satu bagian, dan hanya menggunakan yang lain untuk proses latar belakang umum. Hanya di dunia workstation dan server ada kebutuhan untuk CPU multi-thread yang serius – sampai AMD memutuskan sebaliknya.

Pada Maret 2017, pengguna desktop umum dapat meningkatkan sistem mereka dengan salah satu dari dua CPU 8-core, 16-thread. Arsitektur yang benar-benar baru jelas membutuhkan nama baru, dan AMD membuang Phenom dan FX, untuk menghadirkan Ryzen.

Kedua CPU Ryzen tidak bisa dibilang murah: Ryzen 7 1800X 3,6 GHz (dengan boost 4 GHz) dijual dengan harga $500, 1700X yang lebih lambat 0.2GHz dijual dengan harga $400. Di satu sisi, AMD ingin menghentikan persepsi sebagai pilihan yang lebih ‘murah’, meskipun itu sebagian besar karena Intel mengenakan harga lebih dari $1.000 untuk prosesor 8-core mereka, Core i7-6900K.

Zen mengambil yang terbaik dari semua desain sebelumnya dan menggabungkannya ke dalam struktur yang berfokus pada menjaga jaringan pipa sesibuk mungkin; dan untuk melakukan ini, diperlukan perbaikan yang signifikan pada sistem pipeline dan cache. Desain baru tersebut menghentikan pembagian cache L1 / L2, seperti yang digunakan di Bulldozer, dan setiap inti sekarang sepenuhnya independen, dengan lebih banyak pipeline, prediksi cabang yang lebih baik, dan bandwidth cache yang lebih besar.

Mengingatkan pada chip yang menggerakkan konsol Microsoft dan Sony, CPU Ryzen juga merupakan system-on-a-chip (SoC); satu-satunya kekurangannya adalah GPU.

Cetakan dibagi menjadi dua yang disebut CPU Complexes (CCX), yang masing-masing terdiri dari 4-core, 8-thread. Juga dikemas ke dalam dadu adalah prosesor Southbridge (SB) – CPU menawarkan pengontrol dan tautan untuk PCI Express, SATA, dan USB. Ini berarti motherboard, secara teori, dapat dibuat tanpa SB, meskipun pada praktiknya semua tetap menggunakannya.

Semua ini akan sia-sia jika Ryzen tidak memiliki kinerja yang baik, dan AMD harus membuktikan banyak hal di bidang ini setelah bertahun-tahun hanya dianggap kelas kedua setelah Intel. 1800X dan 1700X tidak sempurna: sama bagusnya dengan apa pun yang dimiliki Intel untuk aplikasi profesional, tetapi lebih lambat dalam memainkan game.

AMD memiliki kartu lain untuk dimainkan: sebulan setelah CPU Ryzen pertama memasuki pasar, muncul model Ryzen 5 dengan varian 6 dan 4-core, diikuti dua bulan kemudian oleh chip Ryzen 3 4-core. Mereka tampil melawan penawaran Intel dengan cara yang sama seperti saudara mereka yang lebih besar, tetapi mereka jauh lebih hemat biaya.

Dan kemudian datanglah processor terbaik mereka dengan 16-core dan 32-thread bernama Ryzen Threadripper 1950X (dengan harga $ 1.000) dan prosesor EPYC dengan 32-core dan 64-thread untuk server.

Raksasa-raksasa ini terdiri dari dua dan empat chip Ryzen 7 1800X, masing-masing, dalam paket yang sama, menggunakan sistem interkoneksi Infinity Fabric yang baru untuk memindahkan data antar chip.

Dalam waktu enam bulan, AMD menunjukkan bahwa mereka secara efektif menargetkan setiap pasar desktop x86, dengan satu desain satu ukuran untuk semua.

Setahun kemudian, arsitektur diperbarui ke Zen+, yang terdiri dari perubahan dalam sistem cache dan peralihan dari proses 14LPP dari GlobalFoundries ke sistem 12LP yang diperbarui dan lebih padat. Cetakan CPU tetap berukuran sama, tetapi metode fabrikasi baru memungkinkan prosesor berjalan pada kecepatan clock yang lebih tinggi.

12 bulan setelah itu, pada musim panas 2019, AMD meluncurkan Zen 2. Kali ini perubahannya lebih signifikan dan istilah chiplet menjadi hal yang populer. Alih-alih mengikuti konstruksi monolitik, di mana setiap bagian CPU berada dalam bagian silikon yang sama (yang dilakukan Zen dan Zen+), para insinyur memisahkan dalam Kompleks Core dari sistem interkoneksi.

Yang pertama dibangun oleh TSMC, menggunakan proses N7 mereka, menjadi cetakan penuh dengan hak mereka sendiri – oleh karena itu dinamai, Core Complex Die (CCD). Struktur input / output dibuat oleh GlobalFoundries, dengan model Ryzen desktop menggunakan chip 12LP, dan Threadripper & EPYC menggunakan versi 14 nm yang lebih besar.

Desain chiplet akan dipertahankan dan disempurnakan untuk Zen 3, yang saat ini ditulis dikabarkan akan rilis pada akhir tahun 2020. Hampir tidak mungkin CCD yang baru akan merusak tata letak 8-core, 16-thread dari Zen 2, namun sebagai gantinya akan ada peningkatan yang sama seperti terlihat pada Zen+ (yaitu peningkatan cache, efisiensi daya, dan kecepatan clock).

Layak untuk mempertimbangkan apa yang dicapai AMD dengan Zen. Dalam kurun waktu 8 tahun, arsitekturnya berubah dari selembar kertas kosong menjadi portofolio produk yang komprehensif, berisi paket hemat $ 99 dengan 4-core, penawaran ramah anggaran 8-thread, hingga $ 4.000+ 64-core CPU server dengan 128-thread.

Keuangan AMD telah berubah secara dramatis juga: dari kerugian dan hutang yang mencapai miliaran, AMD sekarang berada di jalur yang tepat untuk melunasi pinjamannya dan membukukan pendapatan operasional lebih dari $ 600 juta, dalam tahun depan. Meskipun Zen mungkin bukan satu-satunya faktor dalam kebangkitan keuangan perusahaan, hal itu sangat membantu.

Divisi grafis AMD telah melihat perubahan keberuntungan yang serupa – pada tahun 2015, bagian tersebut diberikan kebebasan penuh, dengan mengusung bendera Radeon Technologies Group (RTG). Perkembangan paling signifikan dari para insinyur mereka datang dalam bentuk RDNA, pengerjaan ulang GCN yang signifikan.

Perubahan pada struktur cache, bersama dengan penyesuaian pada ukuran dan pengelompokan unit komputasi, mengalihkan fokus arsitektur langsung ke game.

Model pertama yang menggunakan arsitektur baru ini, seri Radeon RX 5700, menunjukkan potensi desain yang serius. Sama halnya dengan pasar konsol, pada Microsoft dan Sony, di mana kedua perusahaan memilih Zen 2 dan RDNA 2 yang diperbarui, untuk memberi daya pada konsol Xbox dan PlayStation 5 baru mereka yang akan datang.

Meskipun Grup Radeon belum menikmati tingkat kesuksesan yang sama dengan divisi CPU, dan kartu grafis mereka mungkin masih dilihat sebagai “opsi hemat”, AMD secara kuantitatif kembali ke masa jaya Athlon 64 dalam hal pengembangan arsitektur dan inovasi teknologi. Mereka naik ke puncak, terjatuh, dan layaknya burung phoenix, lahir kembali dari abu.

Melangkah ke depan dengan hati-hati

Sangat cocok untuk mengajukan pertanyaan sederhana tentang AMD: bisakah mereka kembali ke hari-hari gelap produk suram dan tidak punya uang?

Bahkan jika 2020 terbukti menjadi tahun yang luar biasa bagi AMD dan hasil keuangan Q1 yang positif menunjukkan peningkatan 40% dari tahun sebelumnya, pendapatan $ 9,4 miliar masih menempatkan mereka di belakang Nvidia ($ 10,7 miliar pada 2019) dan tahun cahaya jauh dari Intel ($ 72 miliar ). Yang terakhir memiliki portofolio produk yang jauh lebih besar, tentu saja, dan pabrik pengecorannya sendiri, tetapi pendapatan Nvidia hampir seluruhnya bergantung pada kartu grafis.

Jelas bahwa pendapatan dan pendapatan operasional perlu tumbuh, untuk sepenuhnya menstabilkan masa depan AMD – jadi bagaimana ini bisa dicapai? Sebagian besar pendapatan mereka berasal dari apa yang mereka sebut sebagai segmen Komputasi dan Grafik, yaitu penjualan Ryzen dan Radeon.

Ini pasti akan terus meningkat, karena Ryzen sangat kompetitif dan arsitektur RDNA 2 akan menyediakan platform umum untuk game yang bekerja dengan baik di PC seperti yang mereka lakukan di konsol generasi berikutnya.

CPU desktop terbaru Intel memiliki keunggulan yang terus menurun dalam bermain game. Mereka juga tidak memiliki banyak fitur yang akan ditawarkan Zen 3.

Nvidia memegang mahkota kinerja GPU, tetapi menghadapi persaingan ketat di sektor kelas menengah dari Radeon.

Ini mungkin tidak lebih dari suatu kebetulan, tetapi meskipun RTG adalah divisi AMD yang sepenuhnya independen, pendapatan dan pendapatan operasinya dikelompokkan dengan sektor CPU – ini menunjukkan bahwa kartu grafis mereka, meskipun populer, tidak terjual dalam jumlah yang sama. seperti yang dilakukan produk Ryzen mereka.

Mungkin masalah yang lebih mendesak bagi AMD adalah segmen Enterprise, Embedded dan Semi-Custom mereka menyumbang hanya di bawah 20% dari pendapatan Q1 2020, dan mengalami kerugian operasional.

Hal ini dapat dijelaskan oleh fakta bahwa penjualan Xbox dan PlayStation generasi saat ini mengalami stagnasi, sehubungan dengan keberhasilan Switch Nintendo dan model baru yang akan datang dari Microsoft dan Sony.

Intel juga benar-benar mendominasi pasar perusahaan dan tidak ada yang menjalankan pusat data bernilai jutaan dolar yang akan membuang semuanya, hanya karena tersedia CPU baru yang menakjubkan.

Tapi ini bisa berubah selama beberapa tahun ke depan, sebagian melalui konsol game baru, tetapi juga dari aliansi yang tidak terduga.

Nvidia, dari semua perusahaan, memilih AMD daripada Intel sebagai pilihan CPU untuk cluster komputasi deep learning / AI baru mereka, DGX 100.

Alasannya jelas: prosesor EPYC memiliki lebih banyak inti dan saluran memori, dan jalur PCI Express yang lebih cepat daripada apa pun yang ditawarkan Intel.

Jika Nvidia senang menggunakan produk AMD, yang lain pasti akan mengikuti. AMD harus terus mendaki gunung yang curam, tetapi hari ini tampaknya mereka memiliki alat yang tepat untuk pekerjaan itu.

Karena TSMC terus men-tweak dan menyempurnakan node proses N7, semua chip AMD yang dibuat menggunakan proses tersebut juga akan menjadi lebih baik secara bertahap.

Ke depan, ada beberapa area di dalam AMD yang perlu ditingkatkan. Salah satu bidang tersebut adalah pemasaran.

Slogan dan jingle ‘Intel Inside’ telah ada di mana-mana selama lebih dari 30 tahun, dan sementara AMD menghabiskan sejumlah uang untuk mempromosikan Ryzen, pada akhirnya mereka membutuhkan pembuat seperti Dell, HP, dan Lenovo untuk menjual unit yang menggunakan prosesor mereka dalam spesifikasi yang sama, seperti apa yang mereka lakukan dengan Intel.

Di sisi perangkat lunak, ada banyak pekerjaan pada aplikasi yang meningkatkan pengalaman pengguna, seperti Ryzen Master, tetapi baru-baru ini driver Radeon mengalami masalah yang meluas.

Driver game bisa sangat kompleks, tetapi kualitasnya dapat membuat atau menghancurkan reputasi perangkat keras.

AMD saat ini berada di posisi terkuat yang pernah mereka alami dalam 51 tahun sejarahnya. Dengan proyek Zen yang ambisius tidak menunjukkan tanda-tanda akan segera mencapai batas, kelahiran kembali perusahaan seperti burung phoenix telah menjadi sukses yang luar biasa.

Mereka tidak berada di puncak gunung saat ini, dan mungkin hal itu adalah yang terbaik bagi mereka. Dikatakan bahwa sejarah selalu berulang, tapi semoga saja ini tidak terjadi.

AMD yang sehat dan kompetitif, yang sepenuhnya dapat bertemu langsung dengan Intel dan Nvidia, hanya memberikan manfaat bagi pengguna.

Artikel Lainnya

Aksesoris Komputer dan Laptop

Link/URL di bawah merupakan link afiliasi, di mana Computory akan mendapatkan komisi dari setiap pembelian yang dilakukan mengggunakan link tersebut.

Tinggalkan Balasan