Usai Raup Rp 152 Juta, Player Pokemon Ini Malah Ditangkap Polisi

Bagikan Artikel Ini
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on pinterest
Share on telegram
Share on email
Share on print

Telah dilbaca sebanyak: 1 view

Computory.com – Pokemon Sword and Shield, game Nintendo yang memiliki banyak penggemar. Namun siapa sangka salah seorang playernya malah berurusan dengan hukum bahkan telah diamankan pihak kepolisian?

Menurut kabar terbaru, Kepolisian Jepang telah menangkap seorang lelaki berusia 23 tahun usai meraup keuntungan sekitar 10.900 dolar AS atau sekitar Rp 152,9 juta.

Apa yang membuatnya sampai berusan dengan hukum di Jepang? Ternyata pria ini telah meretas dan menjual save data untuk Pokemon Sword and Shield.

Menurut laporan dari surat kabar Jepang Asahi Shimbun, polisi mengatakan lelaki itu meraup keuntungan sekitar 10.900 dolar AS atau sekitar Rp 152,9 juta berkat mengubah dan menjual salinan Pokemon Sword and Shield.

Dilansir dari Polygon pada Sabtu (6/2/2021), lelaki itu dilaporkan menjual Sobble, jenis Pokemon kadal air, yang diretas dan menerima sekitar 4.400 yen atau Rp 585.000. Tersangka pun mengakui dakwaan tersebut.

Game Pokemon Sword and Shield. (Pokemon)Game Pokemon Sword and Shield. (Pokemon)

 

Perusahaan Pokémon baru-baru ini menindak para peretas Pokémon. Pada Januari, perusahaan memberi pemberitahuan kepada pemain dengan data yang diubah secara ilegal.

Kami telah mengonfirmasi bahwa beberapa pengguna memainkan Pokemon Sword Shield dan Pokemon Home menggunakan data yang dimodifikasi secara ilegal. Kami akan secara teratur memantau dan menanggapi tindakan curang dan mengganggu,” tulis perusahaan, seperti dikutip dari Eurogamer.

Ini termasuk pemain yang telah menambahkan Pokemon baru ke Sword and Shield. Perusahaan Pokemon mengatakan akan menghukum pemain yang berlaku curang dengan membatasi fitur seperti akses ke Pokemon Home.

Peretasan ini terus terjadi selama bertahun-tahun. Perusahaan bahkan telah mencegah peretas dari Pokemon Sun and Moon dari layanan online pada tahun 2017.

BACA JUGA  Kotak Kartu Pokemon Edisi Pertama Dilelang, Laku Rp 5 Miliar

Saat ini tidak ada detail tentang denda atau hukuman tambahan apa pun yang diterima pelaku, tetapi berdasarkan Unfair Competition Protection Law di Jepang, pengeditan dan distribusi save data adalah tindakan ilegal.

Itulah tindakan tegas Pokemon pada pelaku peretas yang menjual belikan save data untuk game Pokemon Sword and Shield. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Baca Selengkapnya “Usai Raup Rp 152 Juta, Player Pokemon Ini Malah Ditangkap Polisi”

Artikel ini terbit pertama kali di HITEKNO

Artikel Terkait

Aksesoris Komputer dan Laptop

Link/URL di bawah merupakan link afiliasi, di mana Computory akan mendapatkan komisi dari setiap pembelian yang dilakukan mengggunakan link tersebut.

0 0 votes
Article Rating

Tinggalkan Balasan

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments