BeritaGaming

Game Horor House of Ashes Pamer Gameplay Perdana, Sensasinya Mencekam!

Computory.com – Trailer terbaru dari game horor The Dark Pictures Anthology: House of Ashes telah terungkap ke publik. Kita bisa melihat percakapan antara karakter berikut dengan makhluk misterius yang merayap dalam kegelapan.

House of Ashes merupakan game bergenre Survival Horror dan Interactive Drama yang melengkapi dua seri lainnya. Sebelum ini, terdapat The Dark Pictures Anthology: Man of Medan (2019) dan Little Hope (2020).

House of Ashes dikembangkan oleh Supermassive Games dan bakal diterbitkan oleh Bandai Namco Entertainment.

Game horor tersebut rencananya akan dirilis dalam beberapa platform termasuk PS4, PS5, Xbox One, Xbox Series X/S, dan PC. Channel YouTube resmi PlayStation sudah memamerkan trailer terbaru dan juga sedikit gameplay-nya.

Cerita diawali oleh para tentara yang bersiap ke Timur Tengah untuk menyelidiki dugaan adanya senjata kimia. Meski begitu, terdapat gempa yang mengguncang sehingga pasukan terperosok ke dalam kuil kuno.

Trailer House of Ashes. (YouTube/ BANDAI NAMCO Entertainment Europe)Trailer House of Ashes. (YouTube/ BANDAI NAMCO Entertainment Europe)

 

Dikutip dari Dual Shocker, The Dark Pictures Anthology: House of Ashes memamerkan sebuah kuil kuno yang berasal dari Kerajaan Akkad di mana para prajurit menemukan sesuatu yang bahkan lebih buruk daripada senjata penghancur.

Tempat mereka berada dulunya adalah rumah bagi tokoh God King dari kerajaan Akkadia, Naram-Sin, yang dikatakan telah mengecewakan para dewa dan membawa kutukan ke atas tanah.

Muncul di teaser pertama, kita bisa melihat lebih banyak karakter termasuk Ashley Tisdale, agen CIA Rachel King serta tiga karakter yang dapat dimainkan bernama Jason Kolchek, Nick Kay dan petugas Irak Salim Othman.

Trailer House of Ashes. (YouTube/ PlayStation)Trailer House of Ashes. (YouTube/ PlayStation)

 

Rupanya Game Director dari House of Ashes, Will Doyle, mengatakan bahwa game terbaru mereka terinspirasi dari beberapa film.

Di House of Ashes, Anda akan melihat inspirasi dari film-film seperti ‘Aliens’, ‘Predator’, dan ‘The Descent’. House of Ashes juga mengambil beberapa inspirasi dari karya H.P Lovecraft, khususnya novel At The Mountains of Madness,” kata Will Doyle.

Terdapat perubahan dari game sebelumnya termasuk menghilangkan sudut kamera tetap dan menggantinya dengan kamera 360 derajat yang dapat dikendalikan pemain.

Sejalan dengan game Supermassive sebelumnya, House of Ashes akan menggabungkan empat mode utama yaitu Shared Story, Movie Night, dan dua jalur single player terpisah termasuk Theatrical Cut dan Curator’s Cut. Video gameplay bisa dilihat melalui link ini. 

Artikel ini terbit pertama kali di HITEKNO

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Back to top button

Adblock Terdeteksi

Beri dukungan kepada kami dengan cara mematikan Adblock